Beranda » Ngalam Info » Asal Usul Tari Topeng Malangan, Kesenian Tradisional Khas Kota Malang

Asal Usul Tari Topeng Malangan, Kesenian Tradisional Khas Kota Malang

Diposting pada 15/11/2023 oleh ◦ Dilihat: 183x ◦ Kategori: Ngalam Info

Asal Usul Tari Topeng Malangan. Malang Raya, yang sering diakui sebagai wilayah metropolitan Malang, merupakan harmonisasi indah dari tiga entitas: Kota Malang, Kabupaten Batu, dan Kabupaten Malang, dengan kota Malang sebagai pusatnya. Tak hanya menjadi pusat kota pelajar di Provinsi Jawa Timur, Malang Raya juga menduduki peringkat utama sebagai destinasi wisata terkemuka di Indonesia.

Pemandangan alamnya yang menakjubkan, terutama di dataran tinggi, menjadikan sebagian besar wilayah Malang Raya dikenal dengan iklim sejuknya. Pemandangan ini tak hanya menjadi daya tarik wisata, tetapi juga memberikan julukan istimewa bagi Malang, seperti “Parijs van Oost-Java” dan “Kota Bunga.”

Keunikan Malang Raya terletak pada hamparan pohon apel yang subur di wilayah berhawa sejuk. Malang, khususnya di Kabupaten Batu, dikenal sebagai produsen apel terkemuka. Keindahan alamnya yang memesona dan kekayaan hasil pertanian menjadi daya tarik utama bagi wisatawan yang mengunjungi kawasan ini.

Dengan keunggulan alam dan budaya yang dimilikinya, Malang Raya tak hanya memikat para wisatawan lokal, tetapi juga menjadi destinasi yang diminati oleh wisatawan mancanegara. Keberagaman atraksi wisata, mulai dari pesona alam dataran tinggi hingga kekayaan budaya, menjadikan Malang Raya sebagai surga bagi para pencinta petualangan dan keindahan alam. Tetaplah terhubung untuk liputan eksklusif lebih lanjut tentang keajaiban Malang Raya.

Di jantung Kota Malang, terdapat warisan seni yang khas dan bersejarah, salah satunya adalah seni topeng.

Sejarah dan Asal Usul Tari Topeng Malangan

Sumber foto: kemdikbud

Menurut catatan sejarah, Kota Malang di Jawa Timur menjadi salah satu pusat penyebaran seni topeng di tanah Jawa. Indonesia memiliki banyak daerah yang memproduksi seni topeng, dan identitas budaya tradisional setiap daerah sering kali dikaitkan dengan seni topeng yang dihasilkannya. Di Malang, seni topeng ini dikenal dengan sebutan “Topeng Malangan.”

Topeng Malangan bukan sekadar seni rupa, tetapi juga sebuah cermin budaya yang memperkaya sejarah lokal. Keunikan topeng ini terletak dalam desainnya yang penuh warna dan kaya akan simbol-simbol makna. Setiap detail pada Topeng Malangan membawa cerita dan filosofi tersendiri, menjadi bukti nyata dari kearifan lokal dan warisan budaya yang diteruskan dari generasi ke generasi.

Melalui perjalanan waktu, seni topeng ini tidak hanya menjadi daya tarik bagi warga lokal, tetapi juga menarik perhatian para pengunjung dan penikmat seni dari berbagai penjuru. Topeng Malangan bukan hanya sebuah objek seni, melainkan sebuah warisan yang hidup, terus berkembang, dan memberikan warna tak terlupakan pada kanvas budaya Kota Malang.

Dengan kehadiran seni topeng ini, Kota Malang tidak hanya memikat dengan keindahan alamnya, tetapi juga dengan kekayaan kulturalnya yang mempesona. Melibatkan diri dalam keindahan Topeng Malangan adalah seperti membuka lembaran sejarah hidup, menyaksikan warisan budaya yang tetap hidup dan relevan dalam perjalanan waktu.

Dengan sejarah yang telah melingkupi sebagian besar masyarakat di seluruh penjuru Nusantara, tidak hanya dianggap sebagai sebuah karya seni semata. Lebih dari itu, topeng memiliki akar yang dalam dalam konteks penggambaran simbolis, khususnya untuk menghormati roh nenek moyang. Menggali lebih dalam, catatan sejarah membawa kita pada era kerajaan Kanjuruhan, yang dipimpin oleh raja Gajayana.

Topeng, pada awalnya, dianggap sebagai wujud penghormatan kepada roh nenek moyang dan menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat pada masa itu. Sejarah mencatat bahwa topeng pertama kali tercipta di zaman kerajaan Kanjuruhan dan memiliki keunikan tersendiri, terbuat dari emas dan dikenal dengan sebutan Puspo Sariro, yang secara harfiah berarti bunga dari hati yang paling dalam.

Pada masa tersebut, topeng bukan hanya sekadar manifestasi seni atau estetika, melainkan sebuah tradisi yang sarat dengan nilai kultural dan spiritualitas. Penggunaan topeng tidak hanya sebagai wujud ekspresi seni, tetapi juga sebagai sarana yang mendalam dalam menyampaikan rasa hormat dan penghormatan kepada leluhur. Topeng menjadi medium yang mempertautkan dimensi dunia nyata dan spiritual, menciptakan ritual keagamaan yang mendalam dan penuh makna.

Dalam perjalanan waktu, topeng terus berkembang dan menyatu dengan kehidupan sehari-hari masyarakat Nusantara. Meskipun telah mengalami transformasi, nilai-nilai kultural dan spiritualitas yang tertanam dalam seni topeng tetap terjaga dan diwariskan dari generasi ke generasi. Oleh karena itu, melibatkan diri dalam apresiasi terhadap seni topeng adalah seperti meresapi kekayaan budaya yang tak hanya menawan mata, tetapi juga meresapi jiwa dan roh dari warisan luhur nenek moyang kita.

Ciri-ciri Topeng Malangan

Tari topeng malangan

Sumber Foto: kemdikbud

Penokohan dalam Topeng Malang membawa kita ke dalam serangkaian karakter yang kaya dan bermakna. Setiap tokoh topeng memiliki ciri khasnya sendiri, baik dari segi penampilan maupun karakteristik kepribadiannya.

Tokoh topeng Klana, yang mudah diidentifikasi dengan mata bulat, hidung empok, gigi bagian atas yang tampak, dan warna merah, membawa karakter adigang-adigung. Kesannya agresif, keras, lugas, dan tegas, menjadi ciri khas yang melekat pada tokoh ini.

Panji, tokoh topeng berikutnya, hadir dengan identifikasi mata sipit, hidung mancung ke bawah, gigi bagian atas yang tampak, dan warna hijau. Sifat yang suka bertapa, sakti, bijak, dan baik budi menjadi daya tarik karakteristik tokoh topeng Panji.

Punakawan, dengan ciri topeng yang hanya menutupi separuh wajah dan berwarna putih, membawa karakter yang lucu, cuek, dan bijaksana. Tokoh ini, meskipun tampak sederhana dalam penampilannya, memiliki daya tarik dan kedalaman dalam kepribadiannya.

Putri, dengan mata sipit, hidung mancung ke bawah, gigi tidak tampak, dan warna putih, membawa karakter lembut, rendah hati, dan feminim. Tokoh ini membawa nuansa keanggunan dan kelembutan dalam kesederhanaannya.

Gunungsari, dengan ciri mata sipit, hidung mancung ke bawah, bibir tipis, dan warna putih, memiliki karakter rendah hati, lembut, dan agak feminim. Kepribadian yang menonjolkan kelembutan dan sikap rendah hati memberikan warna tersendiri pada tokoh ini.

Sekartaji, dengan mata sipit, hidung mancung, bibir tipis, dan warna putih, membawa karakter lembut, rendah hati, dan feminin. Tokoh ini menghadirkan keanggunan dan sikap yang mendalam.

Ragil Kuning, dengan mata sipit, hidung mancung, gigi tidak tampak, dan warna kuning, membawa karakter lembut, tegas, dan pemberani. Kombinasi sifat yang kuat dan lembut menciptakan tokoh yang menarik dan berdimensi.

Terakhir, Bapang, dengan mata besar, hidung besar, gigi tampak atas, dan warna merah, membawa karakter sombong dan licik. Tokoh ini menjadi representasi yang kuat dari kepribadian yang menantang dan kompleks.

Melalui perpaduan ciri fisik dan karakteristik unik masing-masing tokoh, Topeng Malang berhasil membentuk pemandangan yang mengagumkan, menghadirkan dramaturgi kehidupan yang kaya dan berwarna.

Akhir Kata

Topeng Malang bukan hanya sekadar artefak seni atau identitas kultural di Kedungmonggo, melainkan sebuah warisan berharga yang melintasi zaman. Di samping peranannya sebagai sarana ritual, topeng ini juga merentang ke ranah ekonomi dan sosial, menjadi elemen yang mendalam dalam kehidupan masyarakat.

Dalam wujudnya yang mencolok dan bermakna, topeng Malang menjadi pusat perhatian bagi para perajin yang kini aktif di Kedungmonggo. Kehadiran mereka tidak hanya menciptakan topeng untuk upacara adat atau pertunjukan seni, melainkan telah meluas ke dalam ranah ekonomi dengan memproduksi topeng Malang sebagai pesanan, menjadi suvenir yang diminati dengan berbagai ukuran dan bentuk.

Fungsi sosial topeng Malang juga memperkaya kehidupan masyarakat Kedungmonggo. Dalam konteks wayang topeng, topeng Malang menjadi pilihan yang tak tergantikan untuk memeriahkan berbagai hajatan yang dipenuhi nuansa kekerabatan, gotong-royong, dan kebersamaan. Momen-momen penting dalam kehidupan sehari-hari dihiasi oleh keelokan topeng Malang, menciptakan atmosfer yang penuh warna dan berkesan.

Lebih dari sekadar hiburan, Topeng Malang menyimpan nilai-nilai luhur yang menjadi bagian integral dari kekayaan budaya nenek moyang. Sebagai aset bangsa, kelestarian kesenian ini bukan hanya tanggung jawab masyarakat Kedungmonggo, melainkan juga tugas bersama untuk menjaga dan mewariskannya kepada generasi mendatang.

Asal Usul Tari Topeng Malangan dengan segala kompleksitasnya, mengajak kita untuk merenung tentang keberlanjutan dan keberagaman warisan budaya kita. Melibatkan diri dalam apresiasi terhadap topeng Malang adalah langkah awal untuk membuka diri pada keindahan, makna, dan warisan yang memperkaya kehidupan masyarakat Kedungmonggo. Sebuah perjalanan spiritual dan budaya yang terus hidup, seiring dengan arus waktu yang terus bergerak maju.

 

Tags: , , , , ,

Bagikan ke

Asal Usul Tari Topeng Malangan, Kesenian Tradisional Khas Kota Malang

Artikel Lainnya

Aplikasi Pembelajaran Terbaik untuk Anak
7 Aplikasi Pembelajaran Terbaik untuk Anak-anak Tahun 2023
Diposting pada 20/12/2023 oleh

Hallo ker, disini saya akan membagikan berbagai aplikasi pembelajaran terbaik untuk anak untuk mencari alat yang paling efektif dalam membantu pertumbuhan siswa. Memang, dunia digital penuh dengan pot...

cctv malang kota
CCTV Malang Kota, Langsung Cek Disini Secara Live!!
Diposting pada 05/12/2022 oleh

Situasi lalu lintas di Kota Malang pada masa kini seringkali menjadi tantangan kompleks dengan terperangkap dalam labirin kemacetan di berbagai titik strategis, menciptakan ketidaknyamanan yang mendal...

Ada Apa Dengan Kopi Malang
Ada Apa Dengan Kopi Malang (AADK) Kafe Terbesar, Ternyaman dan Terseru di Kota Malang
Diposting pada 09/12/2022 oleh

Ada Apa Dengan Kopi Malang (AADK), kedai kopi dan Meeting point ini menonjolkan konsep yang menarik dan Instagramable, menjadikannya daya tarik bagi pecinta fotografi yang gemar berbagi momen di media...

Bisnis Online Sampingan yang Menjanjikan
Top 8 Peluang Bisnis Online Sampingan yang Menjanjikan di Tahun 2023
Diposting pada 10/12/2022 oleh

Side hustle telah mengalami evolusi signifikan, tidak lagi hanya sebatas Bisnis Online Sampingan yang Menjanjikan, melainkan telah menjadi sebuah gaya hidup yang semakin umum diadopsi. Saat ini, lebih...

Komentar (0)

Saat ini belum tersedia komentar

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi

*

*

Asal Usul Tari Topeng Malangan, Kesenian Tradisional Khas Kota Malang

Mungkin Anda Suka

Erika
● online
Halo, perkenalkan nama saya Erika
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja