Beranda » Lingkar Belajar » ChatGPT dalam Dunia Pendidikan: Teman atau Musuh?

ChatGPT dalam Dunia Pendidikan: Teman atau Musuh?

Diposting pada 26/11/2023 oleh ◦ Dilihat: 180x ◦ Kategori: Lingkar Belajar

Kehadiran inovasi teknologi selalu memicu euforia, namun, seringkali, prediksi mengenai potensi penghancuran masyarakat oleh teknologi baru telah menjadi narasi yang meragukan. Fenomena terkini seperti Metaverse, NFT, dan serangkaian program Web3 yang dikaitkan dengan hype, ternyata tak mampu memenuhi klaim monumental mereka sebagai langkah revolusioner di masa depan internet.

Namun, di tengah riuh rendah semua ini, hanya sedikit teknologi yang mencuri perhatian sebesar kecerdasan buatan, terutama yang difokuskan pada ChatGPT. Proyek pembelajaran adaptif yang awalnya mendapat dukungan dari Elon Musk ini menjadi teladan bangkitnya kecerdasan buatan, memimpin arus adopsi teknologi yang masih dalam tahap embrionik, yang secara wajar memunculkan kekhawatiran serius dalam masyarakat tentang dampaknya terhadap dunia.

ChatGPT dalam Dunia Pendidikan

Salah satu sektor yang tengah hangat diperdebatkan di dalam ranah ChatGPT adalah pendidikan, dan alasan di baliknya tak sulit dipahami. ChatGPT, sebagai model pembelajaran AI, telah menjalani pelatihan dengan menggunakan data dan informasi selama beberapa dekade dari berbagai penjuru dunia. Sebagai sebuah alat, ChatGPT mampu memberikan solusi dengan meyakinkan terhadap tantangan, baik yang bersifat sederhana maupun kompleks, melibatkan hampir semua topik yang dapat dibayangkan.

Pembicaraan mengenai “kematian pekerjaan rumah” yang melibatkan ChatGPT, meskipun mungkin dianggap sedikit terlalu dini, sejatinya bukanlah sekadar hiperbola. Riset menunjukkan bahwa perkembangan kecerdasan buatan sebagai alat yang dapat diakses secara luas memiliki potensi untuk mengubah pandangan kita terhadap kerangka pendidikan secara permanen.

Jadi, apakah ChatGPT sebenarnya merupakan ancaman dalam dunia pendidikan modern, ataukah malah menjadi tonggak bagi perangkat lunak OpenAI dalam langkah pengembangan pendidikan berikutnya? Ini menjadi pertanyaan sentral yang tengah memperoleh perhatian serius.

Menggali Potensi Manfaat ChatGPT di Dunia Pendidikan

Manfaat ChatGPT

Meskipun sistem pembelajaran sekolah menengah dan ujian standar memiliki peran krusial dalam mempersiapkan generasi muda untuk tantangan hidup, pekerjaan, dan perkembangan, tak dapat disangkal bahwa sistem ini tidaklah tanpa cacat. Kelas yang padat dengan siswa, dihadapi dengan jumlah guru yang terbatas, telah menjadi realitas di sekolah-sekolah di seluruh Amerika, Australia, dan sekitarnya. Dalam menghadapi tuntutan guru yang terus meningkat, tenaga pendidik harus menjalankan tugas mengarahkan dan membimbing generasi mendatang di tengah keterbatasan sumber daya.

Keadaan ini mengejutkan kita hari ini, dan banyak yang berpendapat bahwa kecerdasan buatan (AI) dan perangkat lunak pembelajaran adaptif memiliki potensi untuk mengisi celah yang ada. Penggunaan model pembelajaran AI telah terbukti sangat efektif dalam mendeteksi kesalahan, memberikan umpan balik, dan menyerap data dengan kecepatan yang jauh melampaui metode tradisional, terutama ketika diperburuk oleh dampak pandemi.

Namun, perlu dicatat bahwa implementasi teknologi ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan pendidikan tradisional. Pendidikan konvensional tetap memberikan nilai tambah dalam mengajarkan cara berpikir kritis dan memproses masalah, dengan kedalaman pemahaman yang sulit dicapai oleh alat pembelajaran AI secara independen. Meski begitu, nilai yang dimiliki oleh kemampuan siswa untuk mengakses informasi secara personal dan dalam waktu yang mereka tentukan menjadi aspek yang tak bisa diabaikan dalam konteks pembelajaran modern.

Namun, ketika membahas penggunaan teknologi ini, tidak dapat dihindari adanya kekhawatiran nyata yang muncul, terutama ketika diterapkan dalam kerangka praktis pendidikan.

Menghadapi Tantangan ChatGPT dan Model Pembelajaran Lainnya

Dalam sorotan klaim luas yang merayakan kedatangan era model pembelajaran seperti ChatGPT, seringkali kita kurang menyoroti tantangan dan hambatan yang dihadapi oleh teknologi ini. Meskipun banyak yang bersikeras bahwa kita berada di ambang digantikan oleh model pembelajaran dalam waktu yang singkat, pandangan ini perlu diperinci. Saat kita menyelusuri lebih dalam, terbukalah fakta bahwa sebagian besar platform pembelajaran ini, pada tingkat paling ringan, kurang efisien, dan dalam beberapa kasus terburuk, bahkan dapat menyesatkan.

Tantangan Keamanan Siber dan Data dalam Pendidikan Modern

ChatGPT

Sebagaimana telah dibahas sebelumnya, esensi utama dari pendidikan tidak hanya terletak pada akuisisi dan pengulangan data semata. Pendidikan seharusnya menjadi katalisator bagi kemampuan berpikir kritis terhadap tantangan kompleks. Tanpa dasar ini, siswa dapat dengan mudah terjebak dalam jaringan informasi algoritmik yang disajikan melalui model pembelajaran, yang bahkan tidak dapat diandalkan jika dibandingkan dengan alternatif yang telah mendapat pelatihan sebelumnya.

Pertimbangan lain yang tak kalah krusial adalah keberlanjutan kumpulan data, yang, sesuai namanya, tetap statis. Algoritme beroperasi dengan mengandalkan kumpulan data yang sudah ada, dengan batasan bahwa informasi baru dan temuan terkini belum tentu terakomodasi dalam sistem ini. Bahkan jika sebuah riset diintegrasikan ke dalam kumpulan data, risiko masuknya informasi yang sebelumnya tidak akurat tetap tinggi, mengingat volume yang besar.

Jelas, tantangan ini bisa diatasi, tetapi perlu dicatat bahwa proses pelatihan kembali kecerdasan buatan untuk memperoleh informasi terbaru melibatkan biaya yang signifikan dan perubahan yang substansial. Sayangnya, solusi ini seringkali tidak tersedia secara luas dalam kebanyakan kasus saat ini.

Kesimpulan

Seperti halnya dengan banyak pertanyaan lain, kisah mengenai apakah ChatGPT akan menjadi sekutu atau lawan dalam dunia pendidikan terletak di suatu tempat di antara kedua kutub tersebut. Apakah kita menghadapi kematian pendidikan yang kita kenal? Kemungkinan besar, jawabannya tidak, namun, penggunaan teknologi ini juga bukan tanpa risiko dan harus diaplikasikan secara hati-hati oleh para pendidik yang bertujuan mendukung perkembangan siswa

Ketika kita menyusuri masa depan yang terasa semakin dekat, dan masa kini berubah menjadi sejarah, teknologi yang merombak kehidupan kita semakin bermunculan. Klaim-klaim futuristik pun akhirnya menjadi realitas yang kita alami.

Bagi mereka yang melihat ChatGPT sebagai langkah alamiah dalam evolusi institusi pendidikan, masih banyak tantangan yang harus dihadapi sebelum pandangan mereka terwujud. Namun, seiring waktu, siapa tahu? Masa depan masih dirayakan sebagai tanda tanya besar, mengenai bagaimana teknologi semacam ini akan mengembangkan peranannya, dan dengan jelas, kecerdasan buatan masih dalam perjalanan untuk mencapai bentuk akhirnya.

Tags: , , ,

Bagikan ke

ChatGPT dalam Dunia Pendidikan: Teman atau Musuh?

Artikel Lainnya

Nyaman Onggu
Rumah Makan Madura di Kota Malang: Pengalaman Menyantap Kuliner Lezat di Nyaman Onggu
Diposting pada 05/12/2023 oleh

Jalan Bendungan Sutami Nomor 52, Sumbersari, Kota Malang, menjadi saksi bisu bagi kelezatan kuliner khas Madura yang disajikan dengan penuh keunikan oleh Warung Nyaman Onggu. Di balik nama yang unik, ...

Sejarah-Stasiun-Lawang-Malang
Sejarah Stasiun Lawang Kota Malang: Jejak Perjalanan Sebuah Pusat Transportasi
Diposting pada 28/11/2023 oleh

Stasiun Lawang Kota Malang menonjol sebagai salah satu ikon sejarah transportasi yang kaya makna di tengah Kota Malang, Jawa Timur, Indonesia. Lebih dari sekadar menjadi tempat strategis untuk perjala...

Cafe Critaseba Malang
Cafe Critasena Malang: Kolam Renang Legendaris Bermetamorfosis Jadi Tempat Hangout Estetis
Diposting pada 08/01/2024 oleh

Malang, kota terbesar kedua di Jawa Timur yang punya daya tarik bukan cuma dari berbagai destinasi wisatanya, tapi juga tempat-tempat nongkrong kekinian yang asik buat liburan akhir pekan atau momen s...

Lette Roti Bakar Malang
Lette Roti Bakar Malang: Kisah Usaha Kuliner yang Berkembang di Tengah Pandemi
Diposting pada 13/11/2023 oleh

Pandemi COVID-19 telah menciptakan tantangan ekonomi yang signifikan di seluruh dunia, namun, di tengah keterbatasan tersebut, muncul kisah inspiratif dari Wahyu E Sasmi dan Amal Firmansyah, dua sahab...

Komentar (2)

    Silahkan tulis komentar Anda

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi

    *

    *

    ChatGPT dalam Dunia Pendidikan: Teman atau Musuh?

    Mungkin Anda Suka

    Erika
    ● online
    Halo, perkenalkan nama saya Erika
    baru saja
    Ada yang bisa saya bantu?
    baru saja